//super awesome !
sweet owner

Navigation : touch hover image



Diaries Owner Linkies Stuff

hello peeps ! welcome to super awesome. :D


Bigfoots!

I want to talk


Credits!

basecode: Nurul AtiQah
Edit by: Cikmimin
Re-Edited By: Zeyya Eriesya
Others:   


seksanya cinta part 9

Dayana mengemaskan baju-bajunya untuk dibawa esok ke kuala lumpur.bedebar-debar pula rasanya untuk berlawan. ‘macam mana agaknya rupa lawan aku ye?garang?sombong?baik kot..’bermacam-macam andaian yang dibuatnya.tiba-tiba telefon bimbitnya berdering.
“hello?”sapa dayana.
“….”
“rini!saya takutlah..”
“….”
“huhuhu…thanks rin..”
“….”
“saya tengah kemas baju untuk bawa esok.”
“….”
“okey..bye..”dayana mematikan talian kemudian mengeluh..
“hurmm!jangan takut!berusaha!”dayana memberi semangat kepada dirinya sendiri sambil mengenggam tangannya dan beberapa ketika dia  terbaring. “tapi..tetap takut…”akhirnya dayana merengek bersendirian. “huhh..baik kemas baju cepat.”kata dayana sendiri kemudian menoleh kebelakang. “maaaaaa!!!!”jerit dayana sejurus terpandangkan khairul yang tecegat dihadapan pintu biliknya. ‘bila dia muncul ni?’sementara dayana masih ‘loading’ dan tertanya-tanya khairul masih memeluk tubuh sambil tersengih memerhatikan gelagat dayana dipintu bilik dayana.beberapa ketika kemudian dayana seolah-olah tekena kejutan elektrik.
“ehh?apa yang abang buat kat sini?”tanya dayana cemas.khairul hanya ketawa geli hati melihat reaksi ‘loading’ dayana.perlahan-lahan dia melangkah ke katil dayna.
“lambatnya pick up..”dayana yang mendengar kata-kata khairul hanya menjeling sakit hati.
“dah berapa lama abang berdiri kat situ?”tanya dayana sambil meneruskan sesi melipat baju.
“hurmm..rasanya lebih kurang setengah jam.”jawab khairul selamba sedangkan dayana seakan jantungnya berhenti berdenyut. ‘setengah jam?’
“bila abang sampai sini?”tanya dayna lagi sekadar mengisi kesunyian ketika itu.
“tiga jam lepas.”sekali lagi dayana mersakan jantungnya berhenti dari berfungsi.
“ti..ti…tiga..jam?”soal dayana gagap.khairul menjongketkan keningnya sambil memandang kosong kemuka dayana. ‘mamat ni macam tak ada perasaan je..’ dayana menjeling kearah khairul kemudian meneruskan kerja melipat baju.
“lama lagi ke lipat baju ni?”tanya khairul.
“sehelai lagi ni..kenapa?”soal dayana kembali.khairul mendiamkan diri sambil memerhatikan dayana melipat bajunya itu.sebaik sahaja dayana menyelesaikan lipatan terakhir dan memasukkannya kedalam beg khirul terus mencapai pergelangan tangan dayana manakala dayana terpana dengan aksi spontan khairul.khairul menarik tangan dayana sehingga kemuka pintu masuk ruang tamu.tiba-tiba dayana yang sememangnya sedang meloading itu tersedar lalu menarik kembali tangannya yang menjadi mangsa tarikan khairul.
“ehh..nak pergi mana?”tanya dayana.khairul tersengih.
“ikut je.”balas khairul.dayana yang tertanya-tanya hanya mengikuti sahaja langkah khairul.khairul menuju ke kereta sportnya kemudian membuka pintu di sebelah tempat pemandu dengan senang hati dia menyumbat dayana kedalam perut kereta.
“maaaa!!!”dayana menjerit sekuat hatinya manakala khairul yang terkejut dengan jeritan dayana pula panic tidak tahu apa yang harus dilakukannya.. ‘eerrr…ke..napa…budak ni menjerit?’
“eeerrrrr…ya..ya…naa…ke..kenapa?janganlah menjerit..nanti orang fikir lain pulak… sshhhh…diam ye..”khairul cuba memujuk dayana tapi keadaan tetap sama. “anaaa….please??senyap sikit..”khairul terus memujuk.
“ka…ka…ka…”dayana menghalakan jari telunjuknya kebawah.khairul memandang kearah yang ditunjukkan dayana lantas dia undur seribu batu kebelakang..
“eekkkhhhh…ekkhh..”khairul tidak tahu apa yang harus dilakukannya terus dia merasakan dirinya jauh dari dayana. ‘a..apa…yang aku dah buat?’khairul menyalahkan dirinya sendiri sedangkan dayana serba salah dengan reaksi khairul. ‘eerrrr..???’perlahan-lahan dia melangkah kearah khairul yang sudah jauh dari tempat asalnya berdiri dengan kaki yang terhinjut-hinjut akibat dari takanan dari berat badan khairul yang baru sahaja selesai memijak kakinya.
“a…abangg…yana tak apa-apa lah..”dayana cuba memujuk khairul supaya tidak terus merasa bersalah.bibir khairul yang mengigil tadi terus berhenti apabila mendengar kata-kata yang membuat hatinya tenang.
“betul??”tanya khairul untuk meminta kepastian.jelas kelihatan cahaya dari matanya.dayana mengangguk.senyuman khairul semakin melebar.
“tapi sakitlah juga..”kata dayana sambil mengosok-gosok kakinya yang malang itu.bagai dari hari yang ceria terus bertukar menjadi angin taufan..begitu juga yang berlaku pada senyuman khairul.sekali lagi khairul menjauhi dayana seribu batu jauhnya. ‘errkkk??’dayana mengeluh.